Penyelam Tewas Disedot Pompa PDAM Palembang

Selasa, 21 Desember 2021 15:17 WIB

Share
Penyelam Tewas Disedot Pompa PDAM Palembang

PALEMBANG, POSKOTASUMSEL.CO.ID  - Diduga tidak menggunakan pengaman (safety first) Herman Sawiran (41) meninggal dunia akibat tersedot mesin pompa PDAM Tirta Musi Palembang pada kedalaman 11 meter di jalan Pangeran Ratu tepian Sungai Ogan kelurahan 15 Ulu, Kecamatan Jakabaring, Palembang.

Kecelakaan kerja tersebut terjadi pada hari Minggu (12/12/2021) pada pukul 15.00 wib, korban Herman Sawiran dalam kesehariannya berkerja sebagai penyelam menggunakan oksigen kompresor dan selang sepanjang 100 meter.

Saat awak media menjumpai kediaman korban di Pangeran Sidoing Kenayan, Kelurahan 36 ilir, Kecamatan Gandus, RT.28/RW.04, Palembang pada hari Minggu tanggal (19/12/2021), Bahusin (53) ayah korban mengungkapkan bahwa masalah ini sudah bagian dari cobaan dan dia hanya bisa pasrah.

“Kronologi kejadiannya, pada hari Minggu pada tanggal (12/12/2021) kami dapat borongan untuk memasang mesin pompa PDAM didalam sungai. Kami berkerja orang 4 dan yang memasang mesin pompa tersebut Taswin (berusia 51 tahun) mertua anak saya Herman Sawiran (korban),” ungkap Bahusin.

“Setelah mesin pompa sudah terpasang saya suruh anak saya (korban) cek lagi untuk memastikan bahwa mesin tersebut terpasang dengan pas. Pada saat itu yang memegang selang oksigen kompresor anak saya Acep (28) anak kelima dari 7 saudara,” jelas Husin nama panggilan sehari hari.

Sementara Acep adik korban mengatakan,”waktu saya pegang selang terasa kencang seperti ada yang nariknya di dalam sungai setelah di cek ternyata selang tersebut putus dan saya langsung terjun ke sungai dengan kedalaman 11 meter untuk menyelamatkan kakak saya,” jelas Acep.

Dan saya merasakan pipa PDAM didalam sungai bergertar sangat kuat, saya langsung keluar dari permukaan sungai untuk meminta tolong kepada satpam untuk mematikan mesin pompa air PDAM, setelah itu mertua kakak saya menyelam untuk menyelamatkan kakak saya yang tersedot mesin pompa air PDAM.

“Kakak saya (korban) ditemukan tewas dengan tubuh terpotong akibat tersedot pompa air PDAM Tirta musi dari pinggang sampai ke kaki yang masih utuh yang didapatkan Taswin mertua kakak saya, dan sebagian tubuh korban dari pinggang sampai keatas belum ditemukan,” ujar Acep.

“Mesin pompa air yang kami pasang kedalam sungai seberat 3 ton,” tutup Acep.

Yang tidak habis pikir, kok pihak PDAM tidak mematikan mesin sedot airnya disaat ada pihak yang mengerjakan pekerjaan pipa air tersebut.

Halaman
Reporter: Thania
Editor: A Edison Nainggolan
Sumber: -
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar